S.28: Es Campur Tempo Dulu yang Legendaris di Malang

0
52
Hai makkkk…pa kabar?
Hari ini terik sekali. Panas matahari begitu menyengat. Kalau dah gitu, enaknya ngapain ya mak? Pasti banyak nih yang milih minum es yang segar. Terbayang mak nyes es yang nikmat saat menembus tenggorokan yang kering. Hmmm… es apa yang nikmat? Pilih es campur aja aahhh… Sip tuhh…
Es Campur tempo dulu Mbah Slamet (dok.pri)
Es Campur adalah minuman yang digemari  banyak orang. Isinya yang beraneka macam membuat pecintanya jatuh hati. Seperti Es Campur Tempo Dulu Mbah Slamet yang membuat pelanggannya selalu ingin dan ingin menikmatinya lagi. Yuk simak Es Campur Tempo Dulu Mbah Slamet…
Es Campur Tempo Dulu Mbah Slamet Legendaris
Ditemui di kedainya, Mbah Slamet tampak ramah menyambut setiap pelanggan. Tak heran  semakin jari pelan

Kedai es campur Mbah Slamet (dok.pri)

ggan bertambah karena pelayanan yang oke. Pria yang sudah beruban itu, memulai usaha berjualan es sejak tahun  1980. Awalnya di daerah Polehan, tepatnya di perempatan jalan Kresno, Sadewa dan Puntodewo. Namun sekarang bergeser di tempat yang tak jauh dari perempatan.

Sebelumnya pria yang berusia 70 tahun ini mengaku bekerja di pabrik permen dan makanan kecil tahun 1965. Pabrik tersebut milik pengusaha Cina. Dari bos nya itulah, Mbah Slamet mengaku mendapat ilmu tentang es campur yang nikmat dan segar.
Namun setelah resign dari pabrik permen, Mbah Slamet tak langsung berjualan es. Pria dengan lima orang anak ini kemudian bekerja di percetakan . Baru tahun 1980 Mbah Slamet memantapkan diri untuk berjualan es yang ilmunya berasal dari mantan bos nya.
Mbah Slamet (dok.pri)
Nah apa yang membuat Es Campur Mbah Slamet bertahan hingga hampir 40 tahun? Menurutnya tidak ada rahasia. Seperti es campur lainnya isinya beraneka macam seperti cing cau, dawet,  kolang kaling, blewah dan alpukat kalau pas musim. Semua bahan dicampur dengan gula putih yang dicairkan, susu dan serutan es batu.
Bahan es campur (dok.pri)
Gula murni yang dicairkan dengan cara dimasak dengan sedikit air, kata Mbah Slamet, tidak asal dimasak. Tapi ada cara dan tehniknya sehingga gula tersebut terasa bukan hanya manis saja tapi “sedep”. Ini yang membedakan es campurnya dengan yang lainnya. Ternyata rahasianya ada pada cara memasak gulanya.
Laris, Es Campur Tempo Dulu Mbah Slamet 
Dalam sehari Mbah Slamet mengaku melayani antara 100 hingga 300 porsi es campur. Harga satu porsi disajikan biasanya dalam mangkok, dibandrol Rp 7000. Namun jika pelanggan minat tambahan roti harga menjadi Rp 8000. Wahh harganya cukup terjangkau kan?
Pelanggannya tidak hanya dari warga sekitar Polehan saja, tetapi ada yang dari Kabupaten Malang seperti Turen, Dampit dan Singosari. Menurut Wati, salah satu pelanggan es campur Mbah Slamet, sejak dia kecil sering membeli es campur Tempo Dulu itu.
Mbah Slamet (dok.pri)
Bagi Mbah Slamet menjaga rasa dan kualitas adalah nomor satu. Jangan sampai mengurangi takaran yang sudah semestinya juga menggunakan bahan pilihan. Misalkan saat membubuhi gula dan susu seberapa banyak, itu ada ukurannya. “Selalu menjaga rasa itu yang penting, selain pelayanan yang ramah pada pelanggan”, ujar Mbah Slamet saat ditanya tips agar usahanya langgeng.
Kini diusia senjanya, Mbah Slamet berharap putra bungsunya bisa melanjutkan usaha es campurnya. Tidak muluk-muluk impian Mbah Slamet hanya berharap Agus, putranya bisa menjadi generasi kedua jika suatu saat dirinya pensiun. Wah Mbah Slamet sangat perhatian dengan kelanjutan bisnis jualan es campurnya.
Mbah Slamet bersama pelanggannya (dok.pri)
Menurutnya, es campurnya sudah berusia hampir 40 tahun. Sudah selayaknya dijaga agar bisa bertahan selamanya dan menjadi warisan keluarganya. Karena putra bungsunya diberi “bekal” dan diturunkan ilmu tentang es campurnya. Bahkan sekarang putranya sudah mengantikan dirinya untuk berjualan. 
Kalau Mbah Slamet berjualan pagi hari hingga pukul 13.00, putranya menjaga kedai es campurnya setelah dirinya istirahat dan sholat. Begitulah tekad Mbah Slamet untuk bertahan agar bisnisnya bisa diteruskan oleh sang putra.
Makk… suka nggak es campur? Boleh mampir ke kedai es campur Tempo Dulu Mbah Slamet. Rasa es nya segar apalagi bila dinikmati saat panas terik. Mau? Sila ke jalan Puntodewo dekat perempatan Sadewa – Kresno dekat tugu SInga Arema. Yukkkk…
#setip
#setipestrilookcommunity
 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here