S.15: Kisah Antara Kunci dan Durian (Part 1)

31
78
Jabung Malang (dok.pri)

Suatu pagi saya bersama suami dan adek menembus derasnya hujan menuju Ngadirejo Jabung Kab Malang. Tepatnya ke rumah mas Cahyo Wi. Saya mengajak mereka berdua untuk mengambil motor yang saya titipkan di rumah Mas Cahyo. Mogok?  Kemarin kami menganggapnya begitu. Tapi sebenarnya motor dalam keadaan baik-baik saja.  Tidak seperti yang kami duga.

Jadi melas lihat Mas Yudi yang menuntun motor itu dari rumah alm Pak Tarub ke rumah Mas Cahyo.  Betul jaraknya gak sampai 100 meter.  Tapi karena jalannya naik turun, jadi ya rada lumayan menghabiskan tenaga.  Maafkan saya ya mas, semua karena “keteledoran” saya. Makk… kalau merasa punya salah suka minta maaf gak?

Berawal Dari Niat Takziah

Ceritanya kemarin dulu kami ber-8 takziah ke rumah alm penemu Coban Jodo.  Nah saya yang agak kesusu nyaut motor adek. Tapi sebelum berangkat udah tanya,  ni motor ada macem-macemnya gak ya? Maksudnya seperti kunci rahasia dll.  Kata suami ada, tapi di-off kan. Syukurlah, saya paling kuatir kalau naik motor ada kunci rahasia-rahasia segala. Takut di tengah jalan ada macet-macetnya. Hehe…

Meeting point disepakati di POM Bensin depan tugu pesawat menuju Bandara Abdurrahman Saleh.  Karena macet di wilayah Madyopuro,  jalan agak tersendat saya agak telat dari jam yang disepakati. Alhasil sesampai di POM ternyata rombongan mas bos Bambang Afrianto, mba bos Nissa, mb Tarie Koe, mba Siwi sudah jalan pelan-pelan.  Akhirnya saya sampai di rumah alm Pak Tarub,  selang 4 menit setelah rombongan tiba. Lumayan ngebut saya…

Setelah mengucap bela sungkawa, ngobrol serta menikmati suguhan kami pamit.  Rencana mumpung di Jabung, jadi niatan untuk berburu durian.  Secara di wilayah Jabung banyak pohon duren dan tengah masa panen. Orang Jawa bilang iras-irus yang artinya sekalian melakukan suatu kegiatan karena ada kegiatan lainnya.

Bergegas kami menuju motor masing-masing.  Ehh… saat saya memasukkan kontak kok gak bisa on yaa? Waduh dalam hati ni pasti pengaman nge-on lagi, padahal pas brangkat sudah di-off kan.  Akhirnya  Mas Bambang dan Mas Yudi ikut membantu. Tapi gak bisa juga.  Akhirnya kesepakatan motor ditinggal di rumah Mas Cahyo.

Tentang rencana berburu durian masak pohon tetap berlanjut dong.  Secara kata Mba Tari, penciumannya sejak masuk Ngadirejo hanya aroma durian yang tercium. Padahal menurutku nggak.  Hehe…mungkin karena Mba Tari sejak berangkat dari rumah fokusnya sama duren beneran,  bukan duren duda keren lho…wkwkwk…

Takziah Berlanjut Pesta Duren

Sepakat setelah muter di Ngadirejo gak dapat durian yang cucok,  kami bergeser ke Coban Jahe. Dua hari lalu saya dari Coban Jahe dapat durian wuenyakk. Usul saya mending ke Coban itu diterima. Kami pun segera menuju ke tekape tapi sebelumnya calling Mas Helsom.

Ini durian (dok.pri)

Usai ber-off road ria menuju Coban Jahe, setiba disana kami langsung menuju kafe Indiana Camp.  Pastilah lewat jembatan baru yang pernah saya tuliskan di blog beberapa hari lalu
. Tapi kali ini saya kudu ketawa ngakak. Seorang Mba Tari yang suka mbolang kemana-mana,  sampai semua coban sudah dijelajahnya, ternyata takut sama jembatan.  Uhuyyy…

Entah kenapa  dia gak mau cerita.  Pastinya saat menyebrang jembatan,  saya tuntun dan saya suruh pejamkan mata.  Hihi… Jadilah seorang emak  menuntun Mba Tari yang wow itu sesuatuh yaa… Hahaha… Tangannya duinginnn banget menahan rasa takut.

Nah tak lama menunggu di kafe,  Mas Helsom terlihat menenteng 7 buah durian. Langsung deh kami eksekusi.  Hmmm duriannya manis,  legit dan lezat lah.  Kemarin sih ada 2 macam durian yang kuning rasanya manis ada pahitnya sedikit. Sedangkan durian putih rasanya gurih manis seperti ada milk-nya. Wuihh pokoknya kami seperti mendhem durian. Hehe…

Durian Coban Jahe (dok.pri)

Sebagai penetralisir (kata mas Ici Bram alias Mas Yudi) kudu makan singkong. Eh kok ya rejeki sama Mas Helsom  kami disuguhi singkong dan kacang rebus.  Wahh pendek kata siang temaram karena hujan di Kafe Indiana Camp jadi nikmat sekli.

Si krucil Thalitha dan Brahma asikk guyon,  Mas Bos Brian terkantuk-kantuk dan Mba Bos Nissa asik jeprat jepret. Yang lainnya termasuk saya menggedabrus… Hehehe…

Lha cerita tentang kunci gimana? Ternyata belum tersambung..ntar, sabar ya… Tunggu lanjutan ceritanya,  bentar lagiii… Penasaran?  Wait ya…

#Setip
#SetipEstrilookCommunity

31 KOMENTAR

  1. Durennya guede mantep gitu. Itu Coban Rondo yang air terjun itu ya mbak. Ternyata wilayah sana juga banyak pohon duriannya. Trus ..kuncinya itu bagaimana? hehe kok jadi kepo saya yaa

  2. Aku lebih doyan durian olahan dibanding durian dalam bentuk buah wkwk. Tapi aku suka sama baunya. Kalo kata orang bau menurut aku wangi hehe. Jadi kepengen es krim durian abis baca tulisannya nih bun hehe ~

  3. Walah, durennya lebih menarik daripada kunci, wkwkwkwk. Anak suamiku doyan banget. Kalau aku mah doyan tapi biasa aja. Kalau disuruh beli sih ogah. Makanya suami yang rajin beli.

  4. Wah…durian…aq sukaaa bangeeettt…Waktu di Bukittinggi makan durian agak banyak, habis itu mules- mules, he he he karena paduan udara dingin, masakan pedas dan durian kali ya, mbak…

  5. Walah mbak, saya udah penasaran menunggu Ada apa antara kunci dengan durian. Ehhh ternyata bersambungylagi. Kudu sabar Nunggu lanjutannya nih. Sembari Nunggu, kita berburu durian aja gimana? Hmmm

  6. Wow… Durian. Kebayang kelezatannya Mbak. Jadi ngiler hihi. Saya juga penyuka duren beneran ๐Ÿ˜๐Ÿ˜. Apalagi kalo lagi musimnya, di dekat rumah banyak yang jualan, so pasti tak dilewatkan. Durian memang ngangeni dan banyak digemari, jadi saya bisa memaklumi jalan cerita di atas ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here